Goes 2 Hongkong – Macau…. part 4…TaMat…

June 2, 2010

27 April 2008

Hari ini, aku cuma jalan2 di mall yg letaknya di area hotel. Tapi pun ga da yg bisa kulihat, krn aku harus ngumpul di lobby pukul 10. Sementara toko2 di mall itu buka jg baru jam 10… uuhhh

Kue ber label ini, yang bisa dibeli… * jangan tanya ke halal an nya… *

Perjalanan pulang kali ini ga da crita yang seru… smuwa kya nya pada cape. Aku pun jg cuma nonton 2 film di pesawat China Airlines.

Sampe di Jakarta udah malam. tepatnya pukul 8 malam.

Aku nginep lagi di hotel yang sama, sblm berangkat ke Hongkong, yaitu di Jakarta International Airport Hotel.

Sialnya, aku dpt kamar nomer 2 dari ujung. bayangpun!!!

Ini sama aja menyiksa… serasa jalan dari terminal A ke terminal Z…. jauuuuhhh…

PAGINYA…

Akyu pulang k Jogjakarta tercinta….

TAMAT

* Next Destination : PULAU BALI…. *


Goes 2 Hongkong – Macau …. Part 3

May 20, 2008

HARI ke 3, 26 April 2008

Pukul 7.30, setelah semua berkumpul…. kami dibawa makan pagi, dengan menu seperti ini….

sup ikan Hongkong

Sup ikan sambalnya Bapao Hongkong

Ada Cakar Hongkong… Di Hongkong, dengan makan cakar dipercaya bisa mendapat banyak rejeki… makanya harga cakar/ kaki ayam mahaaall… Gede gede pula!!!

Cakar ayam Hongkong

Juga lumpia goreng yang nampaknya renyah banget…. * ga berani makan, niy… masih takut pada isinya..*


Sayangnya, di Hongkong ga ada nasi di pagi hari…. padahal aku berharap bisa dpt nasi putih buat nemenin ikan asin plus abon yang aku bawa…. i-hik.. i-hik….

Setelah makan pagi, acara selanjutnya ke Jewelery Workshop, dilanjutkan ke Avenue of Star tempat yang ada cap tangan n tanda tangan para artis Hongkong – China

Sebentar begaya di depan apa yaa ini… ga tau deeh… semacam patung camera video gitu deeh… yang penting ada tulisannya Avenue All star….

Kalo yang ini, cap telapak tangannya Jackie Chan… tangannya gede, hidungnya juga gede.. makanya, di percaya orang Hongkong, si Jackie ini hokinya juga gedee….


Nyobain tangan nya Jacky Chan

Setelahnya, kita city tour, melewati Clock Tower, Repulse Bay, kita melewati jalan terowongan yang letaknya dibawah permukaan laut.

Di Madame Tussaud’s aku berfoto dengan beberapa artis, ada Andy law, ketemu Raja kerajaan Inggris, begaya dengan Albert Einstein, juga sempat loo, maju ke podium, dihadiri presiden Bush n Clinton…

Welcoming Board Madame Tussaud’s


Aku sempat berfoto sama Andy Law

What do u think? kereeen kan gue? * twing.. twiing… *

Di Istana Kerajaan Inggris, gayanya begini…..

Perjalanan dilanjutkan melewati Aberdeen Fishing Village, trus melewati Victoria Peak, tempat bermukimnya artis artis dan orang kaya di Hongkong. Tempatnya tinggi di bukit, seperti di Holywood….

Setelah cape’ dan lapar, aku makan siang di Jumbo Floating Rest. Restoran yang letaknya di kapal di tengah laut gituu deehh….
Menunya ada bakso, udang, cumi, telur isi, somay, bla… bla… bla… buanyaaakkk bangeettt.. sampe meja nya penuuh nuuh…
Kali ini, mejanya terpisah antara yang halal dan non halal….
Tapi, aku tetep ga percaya juga tuh… lha aromanya aja aneh gitu…. something smell….. du.. du… duu….. piyeee ikiii….

Setelah makan…
Kami back to hotel…. sempet solat dulu,… karena ada waktu 15 menit buat siap2…
abis itu, diantar guide nya, kami jln setengah lari * abisnya jalannya cuepeet bangeett * ke ladies market.

Meskipun namanya ladies market, ga berarti isinya cewek smua, bro…
Ga da yang special disini… barang2nya biasa aja…. mirip mangga dua nya jakarta. ga murah pula…. smua biasaa ajaa…

Konon, tempat belanja yg murah sie di shenzhen…. biasanya, guide bisa mengantar tamu2 kesana. Tapi tidak untuk kali ini. Ijin/ semacam visa tujuan Shenzhen, Guangzhou, Shanghai, Beijing sudah di tutup. Tempat2 itu udah di clear -in buat persiapan olimpiade.

Tra.. la..laa…. selesai sudah cerita hari ketiga….. Aku tidur super duper nyenyaakk…. Thanks God, for this nice day….

Nti kusambung lagi di part 4 yaa…

BERSAMBUNG …. part 4


Goes 2 Hongkong – Macau…. part 2

May 19, 2008

HARI ke 2, 25 APRIL 2008

Pagi2 masih gelap….

Aku bangun cepet…. mandi, sholat subuh, laalu packing….

hari itu, kami mo ceck out dari Macau, u kembali ke Hongkong…

Tapi…. aku blum kemana2… semalem, dari pas dateng di macau, anteng di kamar…. terlelap….

Kuputuskan mengajak Nawang jjp *Jalan Jalan Pagi * cari sesuatu buat bukti, kalo udah ke Macau…. he he he…

Aku jalan pagi2 buta itu… ada beberapa foto yang sempat kuambil, cuma sayangnya, tdk bisa kujelaskan, tempat apa itu… secara msh pagi buta, ga da yang bisa di culik untuk dimintai keterangan…. wekekekekekkk….

Meski udah melototi peta, pun ga mudeng pula…

Ayoo… tebaakkk… tempat apa inii…. * twing… twing… *

Ini pun juga sekedar nampang…. Nawang bilang, namanya unthuk cacing..hi hi hi….

Pukul 8 pagi… setelah puas begayaa…. kami back to Hotel yang cuma berjarak 5 menit dari tempat kami JJP…. Lalu sarapan pagi di hotel….

Seperti biasaaa… aku cuma minum teh dan roti tawar…. menu lain membuat aku mual….. apalagi aroma pork, binatang berkaki 4 yang diharamkan di agamaku, membuat kepalaku kembali pening delapan keliling…… * hiperbol bangeeetttt….*

Setelah sarapan…..

Kami segera ceck out…

Kembali ke Hongkong dengan dengan Hovercraft ferry. Seperti biasaa… pemeriksaan imigrasi juga ketat… kembali air minum ku tertahan di imigrasi…

Saking ketatnya, kepalaku pun juga diperiksa, mereka minta, agar aku membuka jilbabku, yang bentuknya seperti topi…
Setiba di Hongkong, kami menuju Disneyland.

Cuaca mendung berkabut tipis, membuat aku ragu, apa aku bakalan menikmati hiburan yang kesohor dan jadi impian people in the world…. magic world…..

Bener aja…. begitu turun dari bis yang mengantarkan kami dari pelabuhan, hujan deras menyambut kami…

Subhanallah….. berlimpahnya Rizky dari Mu, Yaa Allah….. sampe2 di negara orang pun, tak lupa memberiku rizky…. Alhamdulillah….

Ticket masuk Disney seharga $HK 450, termasuk makan di tempat yang udah ditunjuk.

Dipintu pas masuk, semua tas di geledah, cause ga boleh bawa makanan atau minuman dari luar…. ga boleh bawa hand carry…

Hujan lebat.. terpaksa pada beli jas hujan seharga HK$ 80…. payung HK$125…. hehehe… lumayan yaaa, kalo dibandingin harga payung n jas hujan di jogjakarta tercinta…

Begaya di depan istana niy…

Sama Nawang, my roomate….. si Ibu hamil…..

Ga lama… pawai magic world lewat… aku langsung ambil posisi di pinggir jalan yang dilalui arak arak an….

Antara laen, ini loo…. yang lewaat…

Trus aku keliling… ternyata permainan nya masih lebih ok dan komplit di Dunia fantasi jakarta… Aku cuma main satu permainan.. jet coster…

Gileee broo… jet costernya bedaa… indoor…. gelaaap…. music nya kenceng…. suasananya kayak di luar angkasa…. * sok tau, gue… kayak pernah aja…*

Belum sampe jet coster berhenti… aku mual2, dan keluarlah smua isi perutku…. waaakkkssss……. mungkin ngenain orang dibelakangku…

Pak Hanung, yang duduk disampingku ikut mual2 dan pusing sembilan keliling…. wajahnya pucet ga karuan…..

Whaduuuhghh…. seumur2 naek jet coster, baru ini gue maboookkksss….

Ga da yang menarik, setelahnyaaa….. hujan masih rintik rintiiks….. yang menarik, kembang api di malam harinya…. ok bangeeettt…

Mudah2 an foto2 ini mewakili…

Disney at Night….

Di depan Gerbang Disney…

Malamnya, kami menginap di Royal Plaza Hotel, bintang 5.. terletak di 193 Prince Edward West Road, Mongkok….

Hotelnya kereeen….
Yang bikin nek, tiap melewati lobby, aku selalu mencium aroma pork (B2) yang membuat mual2 mau pingsann…. belum lagi, tiap masuk lift, keluar kamar, aroma itu tetep keciumm…. haduuuuuhhhh…… pyiusiiiiiiiinnnngggggggg……

Malemnya… aku tertidur pulass…


Goes 2 Hongkong – Macau…. part 1

May 17, 2008

Lama ga nulis niy…..

Kangen juga yaw…. Ada PR buwat nyeritain jalan2 kemaren..

Ini dia….

Critanya, 23 April lalu… aku udah ada di ibukota negri tercinta ini, jakarta raya… aku ceck in di Jakarta international Airport Hotel…. Hotel yang letaknya di bandara Soekarno Hatta, tepatnya berada di terminal II E. Lumayan juga, dapet kamar nomer 15, yang kalo diukur jarak dari receptionist nya, kira2 setengah dari jarak ancang2 pesawat kalo mau take off… jauuh broo….. males beneeeer!!!!!

Secara perut ini sudah penuh,makan di Mc D, malemnya aku tak perlu keluar kamar u dinner…. malam itu aku tidur pulaasss…

HARI PERTAMA, 24 April 2008

Pagi-pagi, morning call jam 03.00. Setelah mandi, berbenah n sholat subuh, aku n my roomate, jeng nawang sari * yang sama2 dari jogja * go to restaurant hotel buat sarapan.

Menu pagi itu tidak terlalu menarik…. * atau perutku yang menolak * sarapan sepagi itu… yang jelas, aku cuma menyedu secangkir teh manis dan lumpia goreng….

Slesai sarapan, kami berkumpul diTerminal II D, belakang Mc. Donald jam 04.30… Syukur deeh, aku nginep di hotel Bandara, ga mikir macet… tinggal jalan, sambil mata masih kriyip kriyip….
Ni… wajah2 yg masih pada ngantukk…

Ritual selanjutnya, urus boarding pass, bagasi, paspor, seat, imigrasi, dan kontrol nya.

Uuuupsss…..ternyata, ga boleh bawa cairan lebih dari 100 ml brow…

alhasil, aqua yang kutaro di tas punggung ku harus kuminum di pemeriksaan imigrasi.

Disamping meja petugas, aku lihat ada body lotion, sabun cair, parfum, mouth wash, air mineral, dot bayi, kecap botol, saos sambel, dsb yang ditinggalkan pemiliknya, karena gagal bawa…

o la la…. capeee deee….

Pesawat China Airline tujuan Jakarta -Hongkong bertolak pukul 06.30. Aku duduk di seat 29D. Pesawat ini lumayan gede…. terdiri 2 baris, 4 baris dan 2 baris. Ada LCD monitor di tiap kursi, dengan tehnologi touch screen.

Banyak pilihan lagu, film, berita, mp3, game, yang bisa di akses dari sini… lumayaaan kereen….* secara ini cuma gratiss *…

Meskipun masih lebih canggih Singapore Airline yang pernah kutumpangi waktu umrah…

Perjalanan Jakarta – Hongkong tertempuh dalam waktu lebih kurang 4 jam… lumayan laaah… sempat menikmati film P.S I Love u…. wekekekekek…
Akhirnyaa..

Nyampe juga di hongkong…. Kami bergegas menuju pemeriksaan imigrasi. Antrian lumayan panjang…

Ini Turis, bukan TKW
Setelah melewati pemeriksaan yang sangat ketat untuk kedua kalinya, rombongan menunggu pembagian boarding pass jet foil/ ferry yang akan membawa kami ke macau. Setelah kembali melewati pemeriksaan imigrasi yang super ketat, kami masuk ke bis yang membawa kami ke pelabuhan.

Pukul 13.30 waktu Hongkong, * waktu Hongkong lebih cepat 1 jam dari Jakarta * Turbo Jet Foil menghantarkan kami ke Macau.

Menurut yang tercatat di tiket, perjalanan Hongkong – Macau hanya 30 menit. Tapi rasanya lamaaaaa bangetttt. Fery yang kami tumpangi cukup bagus. meski tercatat sebagai kelas economy class, tapi harganya cukup lumayan. HK$180.00. HK$1= Rp 1.250,- yaa setara Rp 180.000 lebih dikiit…

Ohhh…. ternyata baru nyadar, kalo aku niy hauuus banget… lapeeer bangeett….

Ga ada air minum, cause sudah ditinggal di imigrasi tadi….

Terpaksa beli sebotol air mineral….. waaakkksss? !!! sial deeh….

Harga sebotol air mineral setara Rp. 14.000,- BAGUUUUUUSSSS!!!!!

Di ujung pelabuhan…

Kami disambut Local Guide…

Gilee beneer… guide nya udah seumuran nenek gue!
Sampun Sepuh
Tapi masih lincah broo….

Si Guide mengantar kami ke hotel Golden Dragon, yang ada di Rua De Malaca, Macau. Hotel setara bintang 4, setelah sebelumnya mengantarkan kami makan siang di rapel malam di rumah makan Thailand yang letaknya dekat dengan hotel tempat kami menginap.

Menunya ok…. tapiii…. tetap lah, aku ga berani makan jreng….

Baunya aja udah bikin nek….. Biar kata ga pake B2, tapi minyaknya ga tau deee….

Akhirnya, aku cuma makan nasi ber lauk bekal ikan asin dari kampung halaman tercinta…

Ada juga yang berbaik hati menawarkan kecap…. hi hi hi…..

Setelah makan, kami langsung menuju hotel, dan ke kamar masing2. City Tour akan dilaksanakan pukul setengah lima. Tujuannya mengunjungi Guia Circuity, Statue of Goddess Kun Lam, A-Ma Temple, Penha Hill Church, The Ruins of St. Paul’s, Porta do Cerco dan Lisboa Casino.

Wiiih…. kayaknya mantaps mantaps yaaa?

Tapi maap beribu maap…

Aku tertidur saking capeknya… pusiiing beratts mau pingsaan….

Akhirnya aku ga berangkat ikut city Tour…

Parahnya, Tour Guide nya ga merasa kehilangan gue…. hehehehe….

Ketinggalaaannnn deeeehhhh….

Aku hanya numpang tidur di Macau….. * sediiiih… sediiiihhhh….. *

I am sorry to my roomate Nawang….. Sorry jeng… dikau ikut ketiduran gara2 salah liat jam..

Namanya juga orang lagi pusing, kau tanyain jam… aku jawab seadanya, dan itu ternyata menyesatkanmu…… sorry yaaa……

Akhirnya, …. selesai sudah perjalanan hari I…

Perjalanan selanjutnya, tunggu yaaa…..

BERSAMBUNG part 2


Berobat ke Luar Negeri

April 1, 2008

Banyak alasan bagi sebagian masyarakat Indonesia yang memutuskan untuk mendapatkan pengobatan di luar negeri.

Meskipun saat ini ilmu kedokteran di negeri kita ini sudah semakin maju, namun ada sebagian masyarakat yang merasa lebih mantap dan memilih pengobatan ataupun sekedar mencari second opinion atas hasil konsultasi medis yang telah dijalani sebelumnya ke negara lain.

Alasan itu pula yang melandasi diri saya ketika memutuskan berangkat berobat ke luar negeri.

Setelah mencoba mengumpulkan informasi selengkap mungkin tentang kemungkinan negara yang akan jadi pilihan, saya memutuskan memilih Singapura sebagai negara pilihan, dari beberapa alternatif antara lain Australia, Thailand, Malaysia dan Singapore.

Mengapa Singapura, karena saya merasa kemungkinan biaya masih terjangkau, dan dibandingkan dengan rencana tujuan awal, yaitu Australia, Singapura lebih dekat dan tanpa mengurus visa.

Yang pertama diperlukan sebagai bekal berobat ke luar negeri pada kondisi saya waktu itu adalah data medis selengkap mungkin yang sanggup saya kumpulkan. Antara lain adalah riwayat penyakit dilengkapi dengan beberapa data medis yaitu foto rontgen, USG, treadmill, hasil cek laboratorium lengkap untuk darah dan urine.

Karena saya pernah mendapatkan penanganan medis di rumah sakit dan rawat inap, tentu saja saya juga memerlukan data rekam medis dari penanganan penyakit yang pernah saya derita dari rumah sakit tempat saya pernah dirawat inap. Informasi tersebut penting sekali, karena riwayat perjalananan sakit saya, tindakan pengobatan serta obat-obat yang digunakan dalam penanganan semua ada dalam rekam medis tersebut.

Namun ternyata, untuk melihat data rekam medis tersebut tidaklah mudah. Dengan berbagai alasan, diantaranya kekhawatiran penyalahgunaan data rekam medis oleh pihak yang tidak berhak, saya sangat kesulitan untuk sekedar mendapatkan surat keterangan medis (padahal surat keterangan medis berbeda dengan rekam medis, karena meskipun sudah cukup sulit, dalam surat keterangan medis, informasi yang saya dapatkan hanya kapan rawat inap, kapan keluar, keadaan waktu pulang dari rumah sakit baik, seperti surat keterangan kesehatan seperti untuk mencari pekerjaan) menurut saya itu sangat jauh dari harapan, karena namanya juga mencari second opinion, saya perlu data pendukung yang detil, yang lebih informatif, agar memudahkan penanganan lebih lanjut. Terakhir juga baru saya ketahui, bahwa ini sangat berbeda dengan rumah sakit di Singapura, karena kopi rekam medis diberikan pada pasien, sehingga pasien dapat berobat kemanapun, dimanapun dengan bekal rekam medis yang sangat informatif.

Selanjutnya, yang saya lakukan adalah mencari informasi mengenai rumah sakit yang ada di Singapura. Ada beberapa rumah sakit yang menjadi alternatif. Beberapa telah memiliki reputasi dunia, dan saya memilih rumah sakit Mount Elizabeth.

Saya memilih rumah sakit tersebut selain atas saran seorang teman yang pernah berobat di sana, juga atas informasi dari sebuah lembaga medical consultancy yang berada di Jakarta. Saya cukup menghubungi melalui telpon dan mengirim data medis yang saya miliki, saya akan dibantu untuk mendapatkan rujukan medik atau bedah dan pelayanan penunjang medik komprehensif yang diperlukan pasien sebelum berangkat dan selama keberadaannya di luar negeri. Setelah mengirimkan data medis kita ke dokter yang dianggap paling tepat dan terampil serta berpengalaman paling baik dalam menangani pasien sesuai dengan keluhan penyakitnya, maka kita akan segera mendapatkan jawaban berupa saran pemeriksaan yang perlu dilakukan, jika ada, pengobatan yang perlu, penanganan pembedahan bila perlu, jumlah hari perawatan rumah sakit, jumlah hari berobat jalan bila perlu. Juga akan disampaikan secara  detil perkiraan biaya sementara, yang pembayarannya dilakukan langsung pada rumah sakit atau pada spesialis terkait. Jadi kita tidak membayar pada lembaga medical consultancy, karena lembaga tersebut sudah bekerjasama dengan rumah sakit, kemungkinan biaya pelayanan medical consultancy akan dipotongkan dari biaya yang kita bayarkan pada rumah sakit. Pelayanan juga meliputi tiket perjalanan, pengurusan apartemen atau hotel sesuai dengan pilihan kita, serta jadwal konsultasi dengan dokter spesialis yang tepat. Apabila kita  menghendaki, kita juga akan mendapatkan fasilitas penjemputan di bandara udara, serta pengantaran ke apartemen/hotel pilihan, penjemputan saat akan berkonsultasi dengan dokter agar dapat berkonsultasi tepat waktu, bahkan pendamping yang dapat membantu berkomunikasi dengan dokter atau tenaga medis lainnya.

Setelah kita menyetujui segala ketentuan, utamanya mengenai biaya, kita akan mendapat informasi lengkap berupa jadwal penerbangan, akomodasi yang menginformasikan nama hotel/apartemen yang telah dipesankan, informasi harga permalam berikut fasilitas, nomor telpon lengkap dengan contact person yang dapat kita hubungi saat kedatangan kita. Juga medical appointment/ informasi jadwal kunjungan dokter, meliputi nama dokter, jenis spesialisasi, hari, tanggal dan jam kunjungan, serta alamat tempat kunjungan lengkap.

Berbekal informasi tersebut, saya mantap melakukan perjalanan ke Singapura untuk memperoleh pendapat dari yang lebih ahli. Perjalanan saya dari Yogyakarta hingga sampai di apartemen yang telah dipesankan oleh medical consultancy dari Jakarta yang saya hubungi tidak ada hambatan yang berarti. Bahkan saya merasa bersyukur karena apartemen yang saya tempati, dengan harga $S68 per malam, terletak di lantai 23 sebuah shopping mall Lucky  plaza di orchid road, yang merupakan jalan utama dan menjadi pusat bisnis. Dan yang paling penting, untuk menuju Mt. Elizabeth Medical Centre (MEMC), tempat perjanjian dengan medical oncologist yang akan saya temui hanya membutuhkan waktu 5 menit berjalan kaki.

Pagi harinya, sesuai dengan jadwal, saya menemui dokter sesuai perjanjian. MEMC yang saya kunjungi ternyata sangat megah selayaknya hotel berbintang tujuh. Di klinik Dr. Joanna Lin, nama medical oncologist yang saya kunjungi, saya disambut oleh dua orang resepsionis cantik yang juga merangkap sebagai perawat. Menariknya, kedua perawat tersebut berpakaian tidak selayaknya perawat lengkap dengan atributnya, namun mereka berpakaian layaknya akan jalan ke mall. Seorang berpakaian tank top, busana dengan satu tali di pundak dan yang satu lagi berpakaian back less, yang pundak, punggung  dan dada terbuka. Padahal ruang klinik dokter sangat dingin. Walau begitu, mereka sangat cekatan menangani pasien. Ketika datang, saya segera diukur berat dan tinggi badan, serta diambil sampel darah dan urine. Kedua perawat cantik tersebut dengan cekatan juga melakukan chemotherapy pada pasien warga negara India.

Setelah bertemu dengan dokter, saya disarankan untuk general ceck up. Walau tidak dalam satu gedung, laboratorium klinik untuk penanganan general check up juga cukup dekat. Saya tinggal menyeberang jalan, memasuki gedung yang sangat bersih, yang juga sebagai pusat perbelanjaan berkelas, Paragon.

Proses general ceck up juga tidak memakan waktu yang  lama. Semua profesional dan tidak berbelit. Semua dapat kami selesaikan hari itu juga, begitu pula dengan hasilnya. Sehingga hari itu juga saya dapat kembali menemui dokter Lin untuk mendapatkan saran lebih lanjut dengan membawa hasil foto rontgen, ct scan, serta hasil cek darah dan urin.

Setelah melihat data klinis saya dan membandingkan dengan data klinis yang saya bawa dari Indonesia, dokter tersebut menyarankan untuk menemui dokter ahli paru, untuk penanganan lebih lanjut. Setelah mendapatkan persetujuan saya, Dr. Lin segera menelpon dokter ahli paru yang juga memiliki klinik di MEMC, hanya berbeda lantai, untuk membuatkan janji agar kami bisa bertemu hari itu juga. Dengan rekomendasi dari dr. Lin, saya segera menemui dr.Theo sore itu juga.

Setelah melihat segala data medis, dokter menjelaskan tindakan awal yang harus segera dilakukan bila saya setuju, yaitu tindakan biopsi, mengambil sampel jaringan untuk mengetahui secara pasti jenis sel liar yang berkembang dalam sampel yang diambil, agar memastikan pengobatan dan penanganan seperti apa yang paling tepat.

Apabila saya setuju, penanganan dapat dilakukan dua hari kemudian, berikut biaya yang harus saya keluarkan untuk dokter, penanganan dan tindakan medis, dengan 3 (tiga) hari rawat inap (rumah sakit). Total biaya untuk semua tindakan tersebut adalah $S12.000. Karena saya anggap mahal, sayapun menawar harga yang disodorkan. Dan ternyata berhasil, biaya dapat diturunkan hingga menjadi $S8.000, dengan alasan bahwa yang dikurangi adalah biaya dokter. Rupanya di Singapura pun kita harus tawar menawar, tanpa harus merasa gengsi.

Hari itu juga saya telah menyelesaikan tahap awal pemeriksaan dengan perasaan puas. Puas karena tindakan profesionalisme dan pelayanan memuaskan yang telah saya terima yang tidak berbelit serta tidak menyulitkan. Hari itu, total biaya yang saya keluarkan untuk biaya general ceck up dan menemui 2 (dua) orang dokter ahli adalah $S723.

Memang, kesehatan sangat mahal harganya. Berapapun biayanya, biasanya orang rela mengeluarkan demi mendapatkan kesehatan. Namun seandainya kenyamanan, kemudahan, tepat waktu, pelayanan yang memuaskan dapat saya terima sama baiknya, sama memuaskannya dengan yang saya alami di Singapura, juga dilengkapi dengan berbagai peralatan tehnik yang paling canggih, menyajikan pelayanan yang terbaik dari para profesional medik berpengalaman yang semuanya berdedikasi tinggi, mungkin saya akan tetap memilih melakukannya di Indonesia. Selain itu, pertimbangan saya berobat ke Singapura adalah untuk mencari second opinion atau pendapat dari dokter yang lain, dengan harapan memperoleh alternatif dan hasil terbaik. 

Thanks to Lisa Medical Center Jakarta

Report  Agustus 2004    


Next DestiNation : MACAU – HONGKONG

March 19, 2008

Rencananya…..

Bulan April nanti, gue mau jalan ke Macau…

Negara bekas jajahan Portugis ini, cukup layak untuk dikunjungi…

Konon katanya, banyak bangunan bersejarah dan kuno yang dijadiin obyek wisata yang menawan.

Rencana awal, gue berangkat tanggal 23 April sore hari. Nginep semalam di Jakarta, karena esok paginya, pesawat berangkat menuju Hongkong pagi-pagi. Perjalanan Jakarta – Hongkong kira kira memakan waktu 4,5 jam perjalanan

Mudah-mudahan ga boring di pesawat.

Sesampainya di Hongkong, perjalanan dilanjutkan dengan menggunakan bis ke pelabuhan ferry Shun Tak.

Dengan ferry ini, rencananya tiba di Macau dalam waktu 45 menit…

Macau… I’m Coming!!!!

Yes!!!

Katanya siee…

Di Macau ini, gue bakalan serasa di Venesia, tanpa harus pergi jauh-jauh ke Italia.

Macau yang terkenal dengan wisata belanjanya, wajib buat dikunjungi…. katanya juga terkenal sebagai kota judi…

Aaah…

Rasanya sudah tak sabar lagii…

Cerita selanjutnya… sabaaarrr..ya? tunggu posting berikutnya, sebuah tulisan Insya Allah akan gue persembahkan, sebagai oleh-oleh….


LeLaKi BerMaTa TeDuH….

March 19, 2008

Aku tergolek….

Tubuhku menggigil, persendianku ngilu hingga ke tulang…

Lelaki ber mata teduh itu menghampiriku….

Memandangku dengan iba…

Mengusap rambutku…

Mengelus punggungku….

” Makan dulu ya? ” ucap lelaki itu…

Aku menggeleng…

” Kepingin makan apa? ” ucapnya lagi…

Aku kembali menggeleng…

” Makan pake mie y? kubikinin ya? panas panas, biar kemepyar…. Yuuk!!” sambil ditariknya tanganku supaya bangun.

Digandengnya menuju meja makan..

Lalu, lelaki itu sibuk memasak mie instan ala nya…

Ga lamaa….

” Udah jadi niih…. tapi masih panass…” kata lelaki itu

Aku melirik ke mangkok di meja makan

Mie instan yang dibuat lelaki itu berwarna pucat…

” Cobain ya? enak, panas panas… ” kata lelaki itu

dituangnya sebagian ke piringku…

Terpaksa aku mencicipinya sedikit… ya! cuma sediikiiit saja..

Rasa yang aneh!! hanya mie instan yang di rebus tanpa bumbu….

” Ga di kasi bumbu, mas?”

” Ngga,… takut michinnya… tadi cuma kukasih garam dikit… Kenapa? ga enak ya?”

” Enak kok… cuma, mulutku baru ga enak….”

( maafkan, aku agak bohong masss…)

Kuhargai pengorbananmu… kutau, apapun kau lakukan untukku… Lelaki bermata teduh….